Menlu RI, Retno Marsudi: Presidensi G20 Tahun 2022 Sebagai Katalisator Pemulihan Ekonomi Nasional Akibat Pandemi

    Menlu RI, Retno Marsudi: Presidensi G20 Tahun 2022 Sebagai Katalisator Pemulihan Ekonomi Nasional Akibat Pandemi

    JAKARTA - Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi  mengatakan Presidensi G20 Indonesia 2022 akan memproritaskan tiga hal yakni arsitektur kesehatan dunia yang lebih kuat, transisi energi, dan transformasi digital.

    Hal itu disampaikan Menlu  Retno secara virtual  dalam Pernyataan Pers Tahunan Menteri Luar Negeri (PPTM) tahun 2022, Kamis (6/1/2022).

    “Presidensi G20 Indonesia 2022 juga diharapkan mampu menjadi katalis dalam pemulihan ekonomi dunia akibat pandemi COVID-19, ” kata Menlu Retno.

    Dalam acara tersebut, Menlu Retno juga menyoroti ketimpangan vaksinasi COVID-19.

    Menurutnya, berdasarkan data dari Badan Kesehatan Dunia atau WHO, terdapat 41 negara yang tingkat vaksinasi COVID-19 belum mencapai 10 %, dan 98 negara dengan tingkat vaksiansi kurang dari 40 %.

    Selain itu, Menlu Retno menegaskan Indonesia harus mampu memproduksi vaksin dan obat sendiri.

    "Pandemi COVID-19 telah mengajarkan kepada kita semua akan pentingnya ketahanan kesehatan, " ujarnya.

    Menlu Retno menambahkan sampai dengan akhir Desember 2021, lebih dari 270 juta dosis vaksin telah diterima Indonesia, dan cakupan vaksinasi mencapai 40 persen target populasi.

    "Sampai dengan 22 Desember 2022, Indonesia berhasil memenuhi target vaksinasi dari WHO yakni 40 % penduduk, " urainya.

    Dalam kesempatan tersebut, Menlu Retno juga menyoroti rivalitas antarnegara besar di kawasan Indo Pasifik.

    Menlu Retno menegaskan, Indonesia akan tetap berpedoman kepada  United Nations Convention on the Law of the Sea 1982 atau Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut.

    "Klaim apapun dan dari pihak manapun harus sesuai hukum internasional, dan Indonesia akan terus menolak klaim yang tidak memiliki dasar hukum internasional, " ujar menlu.

    Menlu menambahkan pada 2022 pihaknya akan melanjutkan pembicaraan perbatasan dengan sejumlah negara seperti Malaysia, Philipina, dan Vietnam.

    "Dengan Malaysia akan dibahas perbatasan di Selat Malaka, dan dengan Vietnam terkait garis batas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE), " katanya.(***)

     

    Nanang suryana saputra

    Nanang suryana saputra

    Artikel Sebelumnya

    KPU RI dan Perludem Tandatangani MOU, Ekosistem...

    Artikel Berikutnya

    Mentan Syahrul Yasin Limpo Dorong Eksportir...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Sopiyan hadi verified

    Asep Ucu SN

    Asep Ucu SN verified

    Postingan Bulan ini: 45

    Postingan Tahun ini: 395

    Registered: Jul 14, 2021

    Suhendi

    Suhendi verified

    Postingan Bulan ini: 40

    Postingan Tahun ini: 70

    Registered: Apr 7, 2022

    Habibi

    Habibi verified

    Postingan Bulan ini: 32

    Postingan Tahun ini: 179

    Registered: Jul 17, 2021

    Uce Saepudin

    Uce Saepudin verified

    Postingan Bulan ini: 20

    Postingan Tahun ini: 90

    Registered: Sep 6, 2021

    Profle

    Uce Saepudin verified

    AMS Banten: Siapa Yang Duduk Dikursi Panas, PJ Gubernur Banten Wajib Cinta Tanpa Syarat
    Ribuan Botol Miras dan Tersangka Berhasil Diamankan Polres Pandeglang
    Wisatawan Air Panas Cisolong Meningkat, Butuh Pengembangan Fasilitas
    PPPK 2022 di Lebak Banten Resah Menunggu SK yang Tak Kunjung Tiba

    Follow Us

    Recommended Posts

    Disnaker kabupaten Tangerang Kunjungi Rumah Orang Tua PMI Jubaedah
    Yaya Ansori: Tinjau Korban Rumah Roboh Sekaligus Berikan Bantuan
    Gelar Jumsih Camat Kresek Perkenalkan Jargon "TERBANG"
    Jumadil Qubro: Kembali Ke Masyarakat, Apresiasi Program Polisi Yang Menyentuh Langsung Kearifan Lokal
    Jumadil Qubro: Kembali Ke Masyarakat, Apresiasi Program Polisi Yang Menyentuh Langsung Kearifan Lokal